dodi. jakarta. jurnalis. kopi dengan krim. teh. rokok. rindu bandung. baca. melamun. nulis dikit. jalan-jalan sendirian.

Form kontak

If you want to be updated on this weblog Enter your email here:

Next Entry
Previous Entry
Home

rss feed

Di Mana Budi dan di Mana Ibunya
Monday, April 17, 2006

Keretaapi bergerak dengan kecepatan maksimalnya di atas rel berstandar Indonesia. Di kiri dan kanan, hijau membentang. Sawah, tempat mencuatnya padi yang memberi makan bangsa ini. Pembangunan memberi aksen sesekali, dalam wujud tiang listrik, jalan beraspal, atau bangunan rumah dengan antena menjulang.

Dari dalam gerbong yang sejuk berkat pendingin, tampak mega serupa kapas tersebar di angkasa. Rupanya mereka tak kuasa membendung banjir warna biru yang dipantulkan atmosfer ke bumi. Gerbong itu penuh, tentunya. Khas keretaapi setelah libur panjang akhir minggu. Ada sedikit riuh dari beberapa anak kecil yang bercanda, merengek, atau bertanya ini-itu pada orangtuanya. Untungnya tak bising.

Di gerbong itulah, pada dia (yang dalam hal ini tak signifikan siapa orangnya), saya menceritakan sebuah kisah. Sebuah kisah dari masa lalu. Masa lalu, tentu saja, tak terletak di mana-mana kecuali dalam memori. Atau dalam catatan-catatan yang masing-masingnya mencoba meyakinkan bahwa yang tercatat disitu benar belaka.

Sekitar dua dasawarsa lalu, takdir rupanya membuat saya menyukai mainan yang diberikan orangtua. Mainan itu terdiri dari 26 bentuk huruf, dan 10 bentuk angka. Mungkin ayah maupun ibu bergantian menunjukkan pada saya, yang mana huruf A dan bagaimana melafalkan C. Saya tak yakin saya benar-benar memiliki cukup kesadaran untuk menyenangi huruf-huruf. Entahlah, mungkin semacam insting saja yang membimbing.

Hasilnya, sebelum masuk taman kanak-kanak, saya sudah bisa membaca. Walau seringkali yang dibaca tak memberi makna apa-apa. Di taman kanak-kanak tahun 1985, ketika saya berumur empat tahun, kemampuan membaca tidaklah perlu. Sehari-hari kami hanya bermain. Menggambar. Jalan-jalan. Dan kegiatan menyenangkan lainnya.

Dua tahun berlalu. Beberapa hal terjadi, yang menyebabkan keluarga kami berpindah tempat tinggal. Di kelas 1 sekolah dasar, tahun 1987, kurikulum menggariskan pelajaran membaca bagi siswa. Jadi di kelas, buku berwarna merah tua dibagikan pada kami. Bentuknya persegi panjang. Di dalamnya ada i-n-i i-b-u b-u-d-i dan deretan kalimat singkat lain untuk pelajaran membaca.

Tapi saya sudah bisa membaca. Jadi sementara seluruh kelas bersama-sama mengeja huruf, saya memilih membolak-balik halaman buku. Melihat-lihat gambar yang ada. Melihat-lihat halaman di belakang yang makin dipenuhi huruf. Juga menoleh-noleh ke kiri dan ke kanan juga ke belakang saya. Melihat Pak Guru mengetuk-ngetuk penggaris kayu ke papan tulis.

Tapi rupanya, di tahun 1987, keseragaman adalah keniscayaan. Gerak-gerik saya terpantau oleh Pak Guru. Dia memarahi saya karena tak ikut mengeja. Saya tak melawan. Tak ada gunanya saya berteriak saya sudah bisa membaca. Terlebih lagi, saya rasa, saya tak begitu paham mengapa Pak Guru menjadi gusar saat itu.

Dan di depan kelas, membelakangi papan tulis, tepat di bawah Garuda Pancasila yang diapit foto Pak Presiden Soeharto dan Pak Wakil Presiden Umar Wirahadikusumah, saya berdiri. Dengan satu kaki terangkat, dan kedua tangan memegang telinga. Pak Guru mengganjar setrap.

Kelas kemudian melanjutkan belajar membaca bersama. Tanpa saya, hari itu. Karena saya harus tetap dalam posisi setrap, yang untungnya dimoderatkan oleh Pak Guru sehingga saya boleh berdiri dengan kedua kaki.

I en i ini. Be u bu, de i di. Ini Budi. I en i, ini. I be u, Ibu. Be u bu, de i di.

Ini Ibu Budi.


Oleh dodi, pada 12:55 am

sybond
April 17, 2006   08:13 AM PDT
 
Sebelum TK saya sudah bisa menulis.. HOREEE!!
citoo
April 17, 2006   10:20 AM PDT
 
budi ada di rumahnya. sedang menunggu si ibu yang pergi ke pasar. hehehe
b3akiNs
April 17, 2006   11:02 AM PDT
 
ini mo cerita ttg perjalanan di kereta apa ato mo cerita ttg pelajaran membaca sih huhuhu...taun 85 gw baru lahir Kang Dod uda TK euyyy... =D

eeee jd sama si Calon kapann nihh ktnya akhir taun ya... (gossip)
dv
April 17, 2006   03:07 PM PDT
 
vitamin, cek.
air putih, cek.
tidur, cek.
ga ngeroko, cek.

kenapa tetep sakit ya.. sakit jiwa.. heuheuhe

tos! dv juga udah bisa baca nulis sebelom masuk tk! bisa nyanyiin a-z dlm bahasa inggris juga! heuheuheuheuhe


yusie
April 17, 2006   03:14 PM PDT
 
huhu adikku memang kejam..anak SD jaman skarang memang kejam...apa karna kakaknya saya? hue..entahlah..

wah...taun 87?gw baru umur 2 taun...
Tuhu
April 17, 2006   06:53 PM PDT
 
Komen pertam, gaya nulis loe udah tipikal tempo berattttt
Komen kedua, loe sebelum Tk udah bisa baca hmmm huebat. Scara gw SD ajah menulis gak bisa, dan membaca kayaknya juga setali tiga uang, jadilah gw tiap hari dmarahin abisss gara-gara diajarin juga gak ada maju-majunya hahaha
cta
April 18, 2006   09:48 AM PDT
 
waktu teman-teman TK saya yang lain baru belajar membuat garis menjadi lebih ada bentuknya (menggambar, -red) dan itupun bentuknya hanya dua gunung, matahari, awan, burung dan sawah.. saya sudah juara gambar sekecamatan dengan media cat air.. HOREEE!!

eh, udah pernah cerita yah.. hihi..

taun 85 itu, saya baru bisa tengkurep dan bilang "papa"

kamu memang tuwa! hwakakakakak..
Jay
April 18, 2006   04:51 PM PDT
 
kayaknya si budi ini udah ada dari kita kecil, berarti kan sekarang udah gede, kenapa nggak "ini pacar budi" :D
Lika
April 18, 2006   05:58 PM PDT
 
lika pas masuk teka udah namatin baca novel harry potter 3 yang edisi bhs inggris.
si budi itu syapa sih? apa yg dia lakukan bagi indonesia? kok bisa dapet kehormatan selama puluhan tahun jadi percontohan dalam pelajaran membaca? sekeluarga pula.

klo gak salah kakaknya budi namanya wati yah? (di dlm buku belajar membaca) sedangkan bapa ibunya anonymous.

kmu kok gitu sih.. katanya aku ultah mau bikin postingan heuseus persembahan bagi diriku. mana?? mana?? pendusta!
poison ivy
April 18, 2006   07:13 PM PDT
 
Ngomong2 soal kereta, barusan banget ada tabrakan kreta-metromini-mobil*ntah apaan* di deket stasiun kereta kalibata yang menyebabkan argo taksi saya melonjak lebih mahal 25rb rupiah. Damn!

Baca... sebelom tk saya juga sudah bisa baca. Tapi suster sekolah saya memang baik hati, jadi saya hanya merasakan tk 0 kecil 3 hari saja dan langsung di naikkan ke tk 0 besar.

Yap! Masih 0 kecil dan 0 besar dulu. taun brapa yah... 83? 84?

Ya, ya! Saya memang sudah tua!

:D
sazi
April 18, 2006   07:57 PM PDT
 
hehe.. lupa deh kpn tk kpn sd. ayooo.. kpn ke bali!
modjo
April 19, 2006   07:43 AM PDT
 
waktu SD saya takut dengan satu guru. Namanya Pak Yanto, guru matematika. Tiap salah ngitung aja disetrap. Mending deh kalo cuman disetrap, kadang mukul meja, kadang dicubit sampe biru, kadang dijewer sampe kupingnya sakit :(, kadang kakinya diinjek :'(
Dan sampe skrngpun saya trauma matematika, ga bisa lancar ngitung =p
pyro
April 20, 2006   07:51 PM PDT
 
deuh... kesian amat loe dod. kemajuan kok dihambat.
maknyak
April 21, 2006   04:29 AM PDT
 
wah taun 1984? sayah sudah bisa membaca dan menulis dengan lancar bahkan tulisan udah dimuat dimajalah. hahahha lha iya wong 1984 saya lulus SMP kakakka.

si Budi masih ada gak sih sekarang? kasusnya sama dengan ponakan suami saya. ayahnya marah2 karena anaknya gak bisa ngeja huruf arab... ya iyalah gak bisa ngeja wong sekarang pake sistem Iqra' yg langsung mbaca.
si ayah dah keburu marah2 gak karuan hehehe
emaknya Kei
April 21, 2006   09:37 AM PDT
 
ini budi
ini ibu budi
ini ibu keira...wakakakak
thx dah mampir kang... wadow jadi gw mo ngaca mulu niy...:)
dv
April 21, 2006   08:13 PM PDT
 
ari siaaaa!
geus salah sorangan, udah dikasih gratisan, ambek2an deuih!!!!!!!!
diboikot siah kawinannya!!!!!!

arimbi
April 22, 2006   05:07 AM PDT
 
kalo guruku dulu ngajarnya ini budhi, bukan budi
ichanx
April 23, 2006   01:56 AM PDT
 
oh iyah.... tengkyuh... sayah jadi inget kalo jaman sd dulu wapres kita sempet yang namanya umar wirahadikusumah.... so? haha
pecas ndahe
April 23, 2006   11:05 PM PDT
 
belajar baca dulu deh, nanti dinaikkin gajinya .... :D
siwoer
April 24, 2006   05:34 PM PDT
 
kayaknya sayah ini ga pernah masuk TK deh, or lupa dod gw pernah duduk TK kaga...soalnya udah kelamaan :D
dv
April 27, 2006   04:09 PM PDT
 
temen sd dv namanya neng kartini (asli pake neng)
devishanty rusydi
April 27, 2006   04:41 PM PDT
 
hehehehee
rynz
April 28, 2006   02:48 AM PDT
 
waduh.. untung waktu sd gue ga pernah kena setrap... cuma pas sma aja pernah kena skorsing :p
cj
May 8, 2006   06:45 PM PDT
 
komen ke yg komen ah. bapak dan ibu budi itu nggak anonymous. mereka adalah keluarga hasan (cmiiw). jadi namanya pak hasan dan bu hasan. kakak budi namanya wati, adik budi namanya iwan. adik gw namanya ivan :D

kukuruyuk, kukuruyuk.


Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments







bacaan! login img 1n3x Aban An Anakbaik Ayu Bea Blub Cipi Crey Cta De Dessy Didats Dv Dinky Enda Fahmi Femmy F-R-G G.B.T. Gina Gio Ichanx Iebud Ika Ikez Indie Jane Joey Kuda Lika Maknyak Mamatz Maria Mea Miranda-(2) Mput N[a] Nazla Nova Pyro Rara Rur Sandra Santie Shofa Sitta-(2) Siwoer Sunshower Vi3 Viga Yusie

Blogdrive



Free Domain Name - www.YOU.co.nr

Belanja clothing Bandung online? Klik: